Hot News

Kemenangan Valentino Rossi Hasil “Rekayasa” Produsen Ban Buat Jegal Lorenzo….!?

Valentino Rossi ambassador RiderTua.Com— Masih membicarakan kehebohan seri Assen Belanda, selain serunya 'perang' di Tikungan pamungkas Assen yang jadi polemik itu rupanya ada isu menarik lain seputar kemenangan Valentino Rossi....ada beberapa Fans Yang berpendapat kemenangan itu lebih bersifat "bisnis" dan adanya konspirasi disana...karena Valentino Rossi adalah Icon dan model Iklan dari Ban Bridgestone atau istilahnya Vale adalah Brand Ambassador Ban Bridgestone...

BRIDGESTONE Valentino Rossi ambassador

Seperti terlihat seri Assen point Valentino Rossi diujung tanduk tinggal menyisakan 1 point saja akan terlewati, serta melihat dominasi Jorge Lorenzo di seri sebelumnya..namun anehnya setelah seri Belanda produsen ban itu membawa ‘ramuan’ baru dan terlihat Valentino seketika melejit tak terbendung..berbalik 180 derajat….dimana Lorenzo begitu keteteran bahkan untuk mendekat beberapa detik di belakang Vale…Motornya sih selevel dengan merk dan type sama…hehehehe…   mungkin hal ini pula yang membuat beberapa orang, “ini adalah sebuah setingan dan konspirasi pabrikan ban dengan tim Rossi…!!! “

extra-hard-bridgestone-battlax-motogp-rear-slick Yamaha motogp

 

Berikut penjelasan pihak produsen ban resmi MotoGP, Masao Azuma – Chief Engineer, Bridgestone Motorcycle Tyre Development Department :

“Sirkuit Assen sangat tidak ramah dengan ban disebabkan banyak tikungan cepat dan beberapa sektor cepat lainnya dan mengharuskan pabrikan menjamin tingkat Grip ban yang mumpuni, rider akan menikung dengan cepat dan secara signifikan akan menjadi beban pada ban belakang sehingga pabrikan membuat pendekatan khusus untuk meladeni kondisi ini demi keamanan maksimum rider itu sendiri.
Untuk sirkuit lain memang pabrikan menyediakan ban belakang slick dengan beberapa modifikasi demi peningkatan grip ban bagian samping dan Assen merupakan salah satu sirkuit yang memerlukan modifikasi lain dimana lebih menekankan keseimbangan grip , ketahanan terhadap panas dan keausan”

Terlihat memang tujuan diubahnya desain ban ini demi kepentingan keselamatan semua rider..dan bisa jadi tidak akan cocok dengan gaya riding Jorge Lorenzo dan membuat gaya Confident Lorenzo hilang…!
Namun beberapa media ada yang melansir berita pernyataan yang bertolak belakang  sebelum balapan dimana BS menyatakan untuk Assen harus menggunakan kompon ban dengan ban yang bisa beradaptasi dengan tikungan sangat lambat dan sangat cepat (range lebar) sehingga dibutuhkan jenis ban yang lebih kuat pada bagian sisinya..dan ini yang disuka Lorenzo… Loh..kok saat balapan berubah maning :mrgreen:

Benar tidaknya hanya Ban dan Aspal Yang tahu……….. 😀

Iklan
About oldrider (5007 Articles)
KeepBrotherhood & Peace

28 Comments on Kemenangan Valentino Rossi Hasil “Rekayasa” Produsen Ban Buat Jegal Lorenzo….!?

  1. calon botd nih 🙂

  2. Woh… mosok

    Honda CB150R Facelift dan Sonic 150 R Hadir, Vixion dan Satria Terancam Punah – http://wp.me/p2XD22-2vJ

  3. brigdade jalan raya // 5 Juli 2015 pukul 8:00 am // Balas

    kan saat kualifikasi bisa kelihatan. di mana ban masih fresh. mosok ban soft satu lap sudah ambrol. kok suzuki yang lelet bisa melejit? apakah assen butuh speed gitu?

  4. itu memang benar. wong bradley smith juga komen bahwa ia tersiksa dg ban yg berbeda dr seri2 sebelumnya. ban assen cuma utk rossi dan marquez, pembalap yg paling telat ngerem dan paling cepat menegakkan motornya ketika keluar tikungan. kalo lorenzo pembalap yang paling cepat melemparkan motornya ke tikungan lalu mengandalkan cornering speed makanya butuh edge grip yg mumpuni, itu yg kemarin dikebiri bridgestone.

  5. Heran! kl Rossi yg menang selalu ada kontroversial! Marquest ngacir sendirian, biasa! Lorenzo 3x berturut2 ngacir di dpn jg biasa! Kembali Rossi juara dgn susah payah ada lg gosip negatif! kenapa bisa begitu pak Rt?? #bingunkz mode on.. alias gagal paham.

  6. ah lorenzo mana berani duel,doi lbh suka balap touring…makanya kagak ngotot ngejar vale sm mm,lagian trek rekor dia d assen kan jelek,skrg naek podium udah hebat tuh

  7. jl bakalan ngotot kalo doi ada didepan,tp bgtu kesalip udah ngalah ga bakal ngotot duel kek vale vs mm ato mm vs ianonne ,nyalinya luntur kegerus angin sm kek daped

  8. Mungkin ramuan kompon ban nya rossi paling makyuuss dari yg lain.ada campuran kolang-kalingnya 😁

    Karena kondisi sirkuit assen yg keras (severe). high flowing dan camber corner yg bervariasi. bridgestone membawa alokasi pemakaian ban terbaik pada faktor keseimbangan grip, yg sesuai dg karakter assen. jga faktor daya tahan terhadap temperatur tinggi dan umur ban yg lebih lama. Ini berbeda dg spek ban utk bnyk sirkuit lainnya. dg sedikit perbedaan pada struktur ban, memberikan daya cengkram di bagian sisi ban paling atas ( edge grip) yg lebih baik/kuat (improved). mungkin faktor ini kurang menguntungkan lorenzo dg tehnik high speed cornering nya yg lebih mengandalkan ban dg edge grip optimal.

    Rossi udh lama jga jdi iconnya bridgestone, dan semua rider motogp pakai bridgestone. Sejak era satu supplier merek ban. jdi gak make sense kalau ada konspirasi. 😁

  9. blogger kok suudzon.. pekok

  10. Aji mumPung // 5 Juli 2015 pukul 11:29 pm // Balas

    hihihiii, mungkin timnya VR udah sadar dan mulai nutup diri sehingga timnya hohoheheee udah kaga bisa nyontek lagi, apa strategi dan settingan vr ketika balapan. Supaya belajar mandiri, bukan terima jadi aja serta melambai atau ngambek gkgkgkkkk

  11. brigdade jalan raya // 6 Juli 2015 pukul 12:44 am // Balas

    @arena sepeda motor: memang suhu di assen kemarin berapa ya? bukannya rame tuh pada pakai ban soft. malah kalo lorenzo boleh pilih soft pada ban belakang depan ya dipilih tuh.

    tapi memang diakui bahwa menjelang akhir lap suhu mulai memanas. ban medium lebih cengkram. tapi ban soft masih bisa bertanding. lihat kemampuan suzuki lah. komplain aleix cuman mesin saja.

  12. brigdade jalan raya // 6 Juli 2015 pukul 12:59 am // Balas

    saya yakin lorenzo ga cocok dengan karakter sirkuitnya. sejarah ga bohong kan. kalo dikatakan sirkuit assen abrasif, jelas ban soft ga ada yang mau pakai. atau karena suhu di sana adem jadi soft masih dipakai meski abrsif? oke, artinya ban soft aman ga soal. karena kalo suhu di sana panas dan bikin ban abrasif mesti rame pakai ban tipe medium dan hard.

    kalo dikatakan ramuan ban berubah khusus di assen dan sirkuit abrasif lainnya (australia abrasif kan kok lorenzo bisa salam 20 detik).

    malah saat tes ban ramuan baru lorenzo positif. ban daya cengkram terjaga meski banyak putaran.

    lorenzo juga ga ada secara langsung atau gak bilang gara2 ban kala di assen. coba deh buka pernyataan doi pas di latihan bebas. doi mengakui ga punya kecepatan di assen. ya memang sirkuitnya beda dengan karakter balap lorenzo.

    lucunya lorenzo saat 3 seri balapan sebelumnya nyalahin ban. tapi pas juara “salam 20 detik” kemarin doi bilang merasa ga balap. jalan aja eh ga tau finish. artinya waktu itu lorenzo ga ada kerahin kemampuan maksimal. santai aja. dengan gaya balapnya ya doi seperti melesat. kalo di assen kurang cocok. sejarah ga bohong.

    mbah satar mengakui. doi kan fans berat hohe. assen itu dari dulu cocoknya ya di rossi. rossi beruntung dapat frame baru bisa lebih pede.

    liat di kualifikasi german nanti gimana rossi vs lorenzo.

  13. brigdade jalan raya // 6 Juli 2015 pukul 1:35 am // Balas

    oya! baru ingat saya. kalo soal sejarah ramuan ban michelin dan bridgestone memang diauki pengaruhnya besar. rossi cocok dengan michelin, softnya kuat (mungkin yang arena sepeda motor maksud adalah soal ini). bridgestone cocok di lorenzo dan membawa doi juara dunia.

    sejak michelin berhenti rossi seolah kehilangan daya cengkram. ini sejarah penting juga.

    tapi lucu jika kalian menganggap bridestone tidak menyediakan versi soft dengan 2 tipe. bridgestone melihat dengan data manakah tipe ban yang sesuai bagi semua pembalap. ya kalo ada tipe baru mesti ga sembarangan. dan kek di jerez kemarin rossi disuruh pilih ban medium yang tipe lawas atau baru (kalo ga salah info gitu ya).

    makanya lorenzo di assen ga singgung soal ban sedikit pun.

    kalo smith nyalahin ban, ya bisa saja dia harus pilih tipe baru karena tahan lama. tapi ada opsi tipe lama kan. salah sendiri kenapa pakai tipe baru.

    lagian bridgestone ga ada kasih penegasan harus pakai tipe baru. kalo ga pakai nanti jatuh. harus masuk paddock tiap 20 lap.

    marquez saja pakai ban medium anteng saja. seharusnya yang pakai ban soft lebih nyaman dan merasa rigid bannya.

    • Sy gak tau jga…menurut lorenzo seperti itu. dia kurang feeling di edge grip ban, karena masih terlalu keras. lorenzo perlu yg lebih soft lgi. tpi ban yg dibawa bridgestone ini sama dg ban tahun kemaren. jdi bukan ban dg ramuan kompon baru.

      Mungkin begitu …assen bukan trek nya lorenzo 😊

      Klau diliat dari komentar rossi dan rider lain. pencapaian ban bridgestone belakangan ini sangat istimewa. justru mreka merasa sedikit kuatir akan ada perubahan performa kalau michelin masuk th depan. Ban berubah merk, berarti setingan motor jga berubah. tpi mudah2 an gak berbeda bnyk performanya.

    • Klau gak salah kemaren di assen rossi – lorenzo pakai soft depan, medium belakang. marquez medium compound depan/belakang. marquez yg satu2 nya rider pakai ban depan medium. mungkin utk mengantisipasi hard braking

      kata bridgestone ban utk di assen kemaren berbeda sedikit di struktur bagian samping. Lebih keras/kaku (rigid) dari pada ban utk di assen sebelumnya. jdi pengaruh ke edge grip.

  14. kalo gitu bisa juga ban di assen kemarin buat bantu Marc
    kan kebetulan tuh Marc pake sasis 2014 dan ban di assen karakternya sama dengan ban 2014

    di jerman nanti juga pakai ban yang sama dengan di assen

  15. assen memang tidak suka dimenangi lorenzo…., udah dari dulu.
    begitupun sachsenring diseri berikutnya….
    honda jelas akan menguasai sachsenring, klo tidak pedrosa ya marques.
    lebih jagoin pedrosa disini, tapi kondisi fisik sepertinya tidak memungkinkan.
    sachsenring adalah salah satu sirkuit lambat seperti sirkuit Cota, yang mana itu sangat disukai motor honda.

  16. kembali ke soal ban di assen, entah benar atau tidak berimbas pada melorotnya lorenzo, yang jelas tipe ban baru muncul setelah selesai tes pasca race di barcelona, dan secara kebetulan pula honda saat itu memutuskan untuk menggunakan kembali rangka/frame tahun lalu.

  17. nyangkut.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: