Hot News

Rider Bagus dan Juara apakah harus Jago ngembangin motor?

old gp RiderTua.Com— Menarik memang ketika kita masuk dalam sebuah forum roda dua dimana saat itu lagi hangat -hangatnya membandingkan para idola mereka masing-masing... yang satu membanggakan jagoannya karena dia pintar "membangun" sebuah motor balap juara...dan kini menjadi motor tak tertandingi...yang lainnya ngeyel bahwa itu adalah hasil tim bukan dia seorang...lalu yang benar mana... apakah kriteria Rider Bagus itu dia harus bisa kembangin motor... atau apa..?

kembang motor

 

Kalau jualan kembang dengan motor sih semua orang bisa….(becanda)
Ada rider yang bisa kasih masukan dan menjadikan motor itu hebat… ada rider yang mau model motor apapun oke saja, gak nolak… dan cepat beradaptasi dengan motor itu…

Namun menurut RT masukan rider itu adalah sesuai dengan keinginanya…dan jika kebetulan masukannya itu klop dengan gaya rider dan karakter motornya, maka akan menjadi sebuah kombinasi yang ciamik…. jika rider gak tahu apa yang harus dilakukan untuk membuat motor itu cepat… maka hasilnya bisa dilihat sendiri….
Dan pada dasarnya hasil bagus itu adalah hasil kerja tim bukan rider, mekanik atau insinyurnya..semua komponen itu berpadu menjadi sebuah paket moto yang kompetitif….

Banyak buktinya..hanya RT ogah menyinggungnya… 😀

Iklan
About oldrider (5007 Articles)
KeepBrotherhood & Peace

21 Comments on Rider Bagus dan Juara apakah harus Jago ngembangin motor?

  1. motor kompetitif bagi rider A blm tentu kompetitif jika di pakai rider yg lain..

    banyak contohnya..tapi saya juga nggak mau menyinggungnya

    http://bakulkangkungjpr1.com/2015/06/14/moto-gp-tim-suzuki-start-terdepan-di-catalunya/

  2. motor kompetitif bagi rider A blm tentu kompetitif jika di pakai rider yg lain..

    banyak contohnya..tapi saya juga nggak mau menyinggungnya. 😉

    http://bakulkangkungjpr1.com/2015/06/14/moto-gp-tim-suzuki-start-terdepan-di-catalunya/

  3. Jangan Curhat donk pak rt Saya rasa semua rider punya porsi masing masing sesuai dengan pengalaman nya 93 kenceng tapi belum tentu develop motor nya bisa lebih bagus dari melandri
    Kalau menurut ane
    Honda sama ducati itu yang perang ya insinyur antara gigi vs suhai makan soto nya kalau yamaha baru VR 46 ngasih masukan

    • Sorry Shuhei bukan Engineer, di kubu honda yg Engineer, tuh yg potongannya mohawk, masih muda, tau dah namanya siapa.

  4. trs yg ngmbangin mongtor sijuki kmren sp mbah? hbat jg y udh bs pole d montmelo… y mgkin udh wktunya fbs unjuk gigi, shogun dilawan, ngiahahaha…

  5. brigdade jalan raya // 14 Juni 2015 pukul 6:35 am // Balas

    waktu ducati pilih rider utama antara dovi dan (kalo ga salah sih) CC, inginnya CC (jadi buat kelas di bawah pabrikan ducati khsususnya jelas harus sentrik ke pengembangan rider utama, kan rider utama selalu cepat. ex: marquez, lorenzo dan stoner).

    tapi masih ingat di benak saya kalo ducati tidak ingin ambil CC. dia bukan pembalap yang “tau mengembangin motor” (maksudnya bicara secara teknikal mesin jadi feedback ke tim insinyur maksimal), maka dovi lah yang dipilih.

    pengembangan suzuki mengapa cepat, karena aleix tau bagaimana harus cepat.dengan suzuki. apa yang kurang. dia bisa berbicara soal “feeling” itu. meski ga bicara teknikal tapi feedbacknya sangat maksimal. atau insnyur suzuki memang jenius.

    istilah “rider jago ngembangin motor” maksudnya si rider punya wawasan mesin, feeling kuat terhadap motor, cepat membaca masalah (bukan mengatasi masalah)

    nahh… rupanya fenomena “the doctor” mau ga mau itu kisah lama. sekarang yang lebih dibutuhkan adalah 😉

    rider yang bisa “mengatasi motor dengan cepat” bukan mengembangjan motor dengan cepat. ingat maksud mengembangkan tersebut.

    karena di zaman sekarang banyak yang perlu dikerjakan. dan tim yang bagus lah yang akan juara. seperti mencari insinyur paling jenius. karena rider tidak bisa berbicara soal robot di dalam motor.

    motor dipacu hingga batas paling maksimumnya.

    paket motor malah sudah sempurna oleh insinyur sebelum dipakai oleh rider.

    rider hanya feefback sedikit.

    kalo si rider masih ngeluh, ya wasalam 😀

    artinya rider jago ngembangin motor ga signifikan lagi feedback nya 😉 malah bisa bikin bangkrut pabrikan kalo mau diikutin. im vale sejak 3 tahun kemarin sudah belajar.

    karena insinyur motor sudah tau bagaimana bikin motor cepat. rider ya cukup maksimalkan kinerja motor yang ada saja.

  6. intinya semua punya peran msng2, rider tanpa mekanik handal psti memble, bgtu jg mekanik dng rider abal2 memble plus nyungsep, rider oke ,mekanik oke, motor oke plus lucky …JUARA…

  7. Seri katalunya sijuki napa ga pernah disinggung mbah rt..? Prasaan yg mengkilap duo ini dah sementara ne..

  8. kalau bicara tentang rider dan ngembangin motor y pasti mbah oci jagonya,,sepertinya motornya bisa curhat ama dia,,

  9. Benernya memang sperti itu pk rt…..rider gk bisa setting chasis spy stabil di tikungan.rider gk ngerti tuning engine supaya dapet power atas dan torsi tengah yg kuat.jga gk faham cara mengatur komputer supaya sistim semuanya balance.

    Rider beri input ke engineer mana yg terasa kurang dimotor. Mesin torsinya di rpm tengah kurang utk akselerasi keluar corner.motor bag belakang cenderung goyang klau ngerem kuat.di aspal kriting motor berpindah- pindah linenya. wheelie nya terlalu tinggi klau akselerasi dll.

    Mekanik yg cermat,berpengalaman akan faham me artikan input pembalap tsb utk di implementasikan ke motor.

    Perlunya jga seorang test rider yg berkualitas.krena pembalap utama udh terlalu sibuk konsentrasi pikiran, tenaga utk mengalahkan rival-rivalnya.

    Klau engineer dan pembalap berjalan sinkron,barulah melihat faktor keberuntungannya utk memenangkan balapan atau jdi juara dunia 😊

  10. blog go blog // 14 Juni 2015 pukul 10:08 am // Balas

    ya tentu yg dbhas disini pasti honda, boro2 suzuki, atau ducati org ama yamaha aj alergi.
    disini 2 kunyit paling superior.
    krn dsini analisa pake kacamata kuda

  11. blog go blog // 14 Juni 2015 pukul 10:09 am // Balas

    ya tentu yg dbhas disini pasti honda, boro2 suzuki, atau ducati org ama yamaha aj alergi.
    disini 2 kunyit paling superior.
    krn dsini analisa pake kacamata kuda..
    jelas kan

  12. Te,cara ngembangi motor pake Baking Soda diinepin terus diOven banyak contoh ngembangin pake baking soda,cuma gue kaga mau menyinggungnya.Ngohahahaha.becanda ya Te. kesuksesan balapan memang kerja Tim.semua berperan besar.yg terakhir baru keberuntungan.

  13. arena sepeda motor // 14 Juni 2015 pukul 11:53 pm // Balas

    pembalap gk bisa seting kontrol traksi, tdk tau tuning power mesin di dynometer, cara seting suspensi, ECU dll

    pembalap kasih input apa yg kurang di motor ke engineer,/mekanik. mereka menterjemahkan keinginan pembalap tsb supaya dapat di aplikasikan ke motor dengan tepat sesuai yg diinginkan.

    itu juga gunanya development rider dengan skill tinggi membantu engineer. karena biasanya posisi pembalap utama sedang sibuknya konsentrasi, memikirkan strategi utk mengalahkan pembalap2 yg menjadi rivalnya.

  14. blog go blog // 15 Juni 2015 pukul 6:04 am // Balas

    gw diblock
    🙂

  15. Hahaha jagoane kalah

    Bisa berbalik dengan cepat dalam satu malam…

    Artikel motogpne ndiii….bingung ya…

  16. tergantung chief mekanik nya juga,… Gigi dengan Rossi/Lorenzo bisa deadly tuh. pake Dovi n Ianone aja bisa kek gitu apalg duo Yamaha sekarang?

    Galbusera mungkin pendatang baru di MotoGP tapi liat hasilnya Rossi?

    🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: